Pembina GNPK RI, Prihatinkan Lunturnya Narasi Kesantunan dan Praktek Korupsi yang Tetap Berjalan


BANDUNG - “Manusia sebagai mahluk sosial dipastikan satu sama lain saling memerlukan dalam segala bentuknya. Format interaksi antara satu dengan yang lain diwujudkan dalam bentuk dialog, baik dialog lisan maupun dialog tulisan. Termasuk di dalamnya tulisan di berbagai media sosial, seperti whatssapp, facebook, dan lain – lain. Tentu merupakan keniscayaan, jika kita harus menghindari semua itu, termasuk penggunaan berbagai perangkat komunikasi modern. Persoalan yang muncul sesungguhnya bukan soal perangkatnya, melainkan tata cara komunikasi yang menjunjung tinggi moral dan etika sebagai bangsa yang beradab," demikian sekilas kalimat pembuka yang disampaikan oleh Pembina Gerakan Nasional Pencegahan Korupsi Republik Indonesia (GNPK RI) Dede Farhan Aulawi saat berdiskusi ringan dengan awak media, di Bandung, Minggu (19/01/2020).

Dede sebagai seorang Pengamat Sosial Budaya juga memprihatinkan lunturnya kesopanan dan kesantunan dalam membuat narasi – narasi empirik, verbal ataupun non verbal. Bukan hanya dari kalangan masyarakat bawah, tetapi juga kadang banyak dilakukan oleh orang – orang yang merasa datang dari kalangan atas, terdidik atau bahkan terpandang. Juga tidak mengenal usia, karena faktanya kalimat – kalimat kasar yang muncul seringkali muncul bukan hanya dari anak kecil saja, melainkan juga mereka yang merasa sudah dewasa pun melakukan hal yang sama.

Hal ini perlu menjadi bahan interospeksi sekaligus koreksi kolektif bagi seluruh anak bangsa. Indonesia selama ini dikenal sebagai bangsa yang ramah, sopan dan santun. Namun dalam faktanya seringkali kita mendengar bahasa, istilah, atau panggilan – panggilan “kiasan” yang mestinya tidak terucap dari mulut sebagai manusia yang beradab. Termasuk tulisan – tulisan yang seringkali mencemooh, mencela, menghina dan atau saling menyakiti satu sama lain. Ujar Dede.

Oleh karena itu, Dia memandang agar seluruh guru bangsa dan para orang tua turut memperhatikan dengan sungguh – sungguh melalui berbagai ikhtiar agar pendidikan kesopanan dan kesantunan sering diajarkan dan dicontohkan dalam pergaulan sehari – hari. Upaya ini pasti tidak mudah, tetapi jangan pernah lelah untuk mewariskan ketauladanan dan kesantunan. Mewariskan harta, esok atau lusa bisa sirna. Tetapi jika mewariskan budaya dan akhlaq yang luhur, akan selalu terbawa dan dikenang sebagai warisan yang mulia.

Di samping itu, yang tak kalah memprihatinkannya adalah perilaku korup yang hampir tak pernah bisa dipadamkan. Rangkaian OTT yang dilakukan oleh KPK, Saber pungli, atau aparat penegak hukum lainnya ternyata tak pernah mampu menyurutkan hasratnya. Syahwat pujian dan pamer kekayaan rupanya sudah menjadi singgasana yang diidolakan sebagai orang yang sukses, sehingga segala cara dan jalan akan ditempuhnya hanya sekedar terlihat sukses. Kerja keras dan kerja cerdas ternyata tidak cukup menjadi petunjuk jalan yang halal dan berkah, karena faktanya praktek korupsi tetap berjalan dengan segala bentuk dan modusnya. 

“Sudah banyak orang yang berbahasa kasar atau orang – orang yang tidak pernah peduli dengan kerusakan akhlaq bahasa di sekelilingnya, oleh karena itu tidak perlu ditambah lagi dengan diri kita. Malah sebaliknya, kita harus tampil sebagai etalase ketauladanan di tengah masyarakat yang selalu menjaga lisan dan tulisan dengan baik. Jika ada yang berkata kasar di tengah kita, sebaiknya jangan diam dan cuek saja. Tetapi harus diingatkan bahwa itu merupakan sesuatu yang tidak pantas keluar dari mulut dan jari kaum yang konon terdidik. Sebaik–baiknya pendidikan, adalah ketauladanan yang selalu kita tunjukan. Bukan karena perintah, tetapi lahir dari lubuk hati yang mulia," harap Dede menutup perbincangan.

***(rls)
Nama

Advevetorial,19,Batam,5,Bengkalis,410,Berita,1560,Biografi,18,Bisnis,83,Dumai,687,Dunia,80,Editorial,16,Hukum,1086,Inhil,99,Inhu,38,Kampar,134,Kepri,11,Kuansing,70,Kuliner,8,Lifestyle,86,Meranti,68,Nasional,1540,Olahraga,199,Opini,2,Pekanbaru,558,Pelalawan,176,Pendidikan,54,Peristiwa,260,Politik,142,Redaksi,5,Riau,1973,Rohil,358,Rohul,67,ROKAN HILIR,1,Siak,111,Sumatera,157,Sumatera Barat,2,Teknologi,68,Traveling,55,Video,71,
ltr
item
Analisariau: Pembina GNPK RI, Prihatinkan Lunturnya Narasi Kesantunan dan Praktek Korupsi yang Tetap Berjalan
Pembina GNPK RI, Prihatinkan Lunturnya Narasi Kesantunan dan Praktek Korupsi yang Tetap Berjalan
https://1.bp.blogspot.com/-khp94t2UGs8/XiTrmC7MrpI/AAAAAAAAAek/FiPTkD4RNtAa4x1tYqiAc4ym7ZISBKQ3wCLcBGAsYHQ/s1600/IMG_20200120_065100.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-khp94t2UGs8/XiTrmC7MrpI/AAAAAAAAAek/FiPTkD4RNtAa4x1tYqiAc4ym7ZISBKQ3wCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG_20200120_065100.jpg
Analisariau
http://www.analisariau.com/2020/01/pembina-gnpk-ri-prihatinkan-lunturnya.html
http://www.analisariau.com/
http://www.analisariau.com/
http://www.analisariau.com/2020/01/pembina-gnpk-ri-prihatinkan-lunturnya.html
true
8225591636268580222
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy